saco-indonesia.com, Kericuhan kembali telah terjadi saat sidang di Mahkamah Konstitusi (MK). Di MK sendiri juga sedang berlangsung 6 sidang yakni, Sidang Pilkada Deli Serdang, sidang Kabupaten Kerinci, UU Pilpres dan lainnya.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Rikwanto juga menuturkan kericuhan telah terjadi pada pukul 13.30 WIB saat persidangan sengketa pilkada Kabupaten Kerinci.

"Kericuhan di luar tidak mengganggu jalannya persidangan," ujar Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Kamis (23/1).

Rikwanto juga menjelaskan, peristiwa tersebut telah berawal ketikan pendukung dari nomor urut 2 dan 3 telah memasuki ruang persidangan.

"Pendukung nomor urut 3 telah melakukan protes ke Pamdal MK karena saat melalui security checking terlalu banyak ditanya oleh pihak Pamdal," terang Rikwanto.

Padahal, saat pendukung nomor urut 2 masuk, petugas tidak terlalu banyak ditanya. Petugas pun juga telah melerai kericuhan tersebut.

Menurut hasil dari pemeriksaan terhadap pihak Pamdal, didapati saat pendukung nomor urut 2 akan memasuki ruang sidang, suasana di dalam ruangan masih banyak kursi kosong. "Sedangkan, saat pendukung nomor urut 3 masuk, Pamdal banyak bertanya karena ruangan sidang sudah padat," paparnya.

"Ada salah persepsi dan tafsir, terjadi cekcok, antara Pamdal dengan pendukung nomor urut 3. Ada kejar-kejaran di luar sidang. Dan semuanya bisa diredam, serta tidak ada yang diamankan," jelas Rikwanto.

Beruntung, kericuhan di pintu masuk ruang persidangan tersebut tidak berlangsung lama dan sudah kembali kondusif.

"Total pengamanan sidang hari ini di MK ada sekitar 648 personel. Kejadian itu di luar ruang persidangan," tandasnya.


Editor : Dian Sukmawati

SIDANG SENGKETA DALAM PILKADA KERINCI DI MK RICUH

Artikel lainnya »